Kembara mencari Tuhan

Assalamualaikum semua.

Alhamdulillah masih lagi diberikan kesempatan nak update belog seketika. Jam sekarang 1.15 am, hari selasa 31 haribulan Januari 2017. Mudah-mudahan sihat. Idea berlegar-legar tiba-tiba, memaksa tangan untuk menaip di sini untuk dijadikan perkongsian bersama. --Skemanya ayat. 

--------

Pernah tak duduk keseorangan dengan mata yang terpejam. Merasakan roh yang ada dalam sebuah jasad,
Lalu bertanya, siapa aku?
Pernah tak duduk keseorangan, jauh daripada semua perkara duniawi, mendongak ke langit, lalu bertanya, untuk apa aku diciptakan? Pernah tak apabila sedang berjalan, berfikir bagaimana jika tiba-tiba sahaja diri akan jatuh, dada sakit, lalu nyawa ditarik. 
Pernah tak apabila sebelum melelapkan mata, berfikir, apakah pandangan aku esok seperti apa yang terlihat kini? Pernah tak apabila sedang bergembira, berfikir, jika waktu itu gempa bumi datang menggegar, ke manakah dapat aku lari?

Kita hanya manusia. Hanya hamba! 

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu. (Adz-Dzaariyaat 51:56)


Ya, kita hanya hamba, HAMBA. Yang lemah lagi hina. Tiada apa milik kita di dunia. Itu semua kurniaan Allah. Pangkat, kecerdikan, kekayaan harta, rupa paras yang cantik, apakah itu semua? Itu semua ujian daripada Dia. Yang mempesonakan. Yang membuatkan hati lalai jika menjadi hamba dunia. Dia sentiasa menguji. Apakah diri akan berpaling daripada-Nya dengan segala nikmat yang Dia berikan? Apakah nikmat yang diberi digunakan ke arah jalan yang betul? Kita akan dikembalikan. Rasalah kita akan kembali kepadaNya. rasalah sekarang. Dunia ini hanya sebuah tempat ujian, tempat persinggahan. Fikirlah akhirat, kerana itulah tempat kembali kita. Yang kekal abadi.


Apabila menyedari diri seorang hamba, maksiat akan ditinggalkan.


Hamba akan merasa dia adalah milik Penciptanya. Segala suruhan Allah dilakukan. Segala larangan-Nya ditinggalkan. Jika Allah menyuruh supaya  berbuat baik sesama manusia, dia ikut. Jika Allah suruh mendirikan solat, dia ikut. Jika Allah menyuruh supaya aurat ditutup, dia ikut. Jika Allah menyuruh supaya dia mentaati ibu dan bapa, dia ikut. Jika Allah menyuruh supaya merendahkan hati, dia ikut. Segala suruhan Allah diikuti. Dia ikut kerana merasa diri hanya seorang hamba. Jika Allah melarang daripada menyakiti hati anak yatim, dia tinggalkan. Jika Allah melarang daripada memakan riba, dia tinggalkan. Jika Allah melarang daripada berdusta, dia tinggalkan. Jika Allah melarang daripada mengumpat, memfitnah dan menceritakan keburukan orang lain, dia tinggalkan. Segala larangan Allah ditinggalkan. Dia tinggal kerana merasa diri hanya seorang hamba.

Apabila menyedari diri seorang hamba, diri akan sentiasa bersyukur.

Jika Allah mengurniakan berbagai-bagai nikmat, hamba itu tetap tunduk dan sujud bersyukur. Jika Allah mengurniakan nikmat kesihatan, dia bersyukur kerana ada yang ditarik nikmat ini dengan penyakit yang memberi derita pada tubuh. Jika Allah mengurniakan nikmat ibu dan bapa, dia bersyukur kerana sedar ada yang telah kehilangan kedua-dua ibu dan ayah. Jika Allah mengurniakan sahabat-sahabat yang mengajak kearah kebaikan, dia bersyukur kerana ada yang mengingati. Segala nikmat Allah disyukuri. Kerana merasa diri hanya seorang hamba.

Jika Allah menguji dengan musibah dan ujian yang berat, hamba itu tetap juga akan terus tunduk dan sujud bersyukur. Jika dia menangis kerana ditinggalkan cinta seorang lelaki atau perempuan yang bukan halal baginya, dia bersyukur kerana sedar Allah amat menyayangi-Nya daripada terus lalai dalam lembah dosa. Jika dia diuji dengan kehilangan orang yang tersayang, dia bersyukur kerana sedar Allah sentiasa ada di sisi. Jika dia mengalami musibah kebakaran atau perniagaan yang merosot, dia bersyukur kerana Allah menyedarkan dia bahawa itu semua milik Allah. Segala ujian berat dan musibah yang menimpa, disyukuri. Kerana merasa diri hanya seorang hamba.


Apabila menyedari diri seorang hamba, terasa lemah tidak terdaya. Siapalah kita untuk berbangga dengan kekayaan harta. Itu semua Allah bagi.Siapalah kita untuk berbangga dengan ilmu yang ada. Itu semua Allah bagi. Siapalah kita untuk berbangga dengan jawatan tinggi. Itu semua Allah bagi. Tiada milik kita, hanya milik Allah, lalu mengapa diri begitu sombong?

Jika Allah nak tarik nikmat, sekejap sahaja. Mudah sahaja bagi Dia. Sekelip mata sahaja hilang di pandangan. Segala nikmat yang diberi, hanyalah untuk menguji ‘respon’ kita.


Jika punya harta yang menimbun, infakkanlah pada jalan yang benar. Begitu ramai yang memerlukan. Percayalah, dengan memberi untuk menunjukkan rasa bersyukur, nikmat itu akan ditambah lagi. Carilah redha Dia dengan harta yang juga milik Dia. Jika punya ilmu yang bermanfaat. Sebarkanlah dengan hati yang ikhlas bukan untuk berbangga. Apakah diri tidak mengetahui, itulah antara saham ke akhirat, yang sentiasa bertambah nilainya apabila diamalkan. Carilah redha Dia dengan ilmu yang juga milik Dia. Jika punya jawatan yang tinggi dan pangkat yang besar, berlaku adillah. Lihatlah orang di bawah sebagai manusia bukan orang suruhan. Pandanglah orang bawahan dengan kaca mata kasih sayang. Berikanlah dan tunjukkanlah akhlak yang baik sebagai seorang pemimpin. Sedarlah bahawa hanya Allah kuasa tertinggi. Carilah redha Dia dengan pangkat yang juga milik Dia.

Akhir kehidupan, tiada lagi pakaian yang boleh dipilih, hanya kain putih. Akhir kehidupan, tiada lagi kereta mewah. Yang ada hanya keranda kayu. Akhir kehidupan tiada lagi harta, rupa mahupun pangkat. Yang ada hanya amalan. Bertaqwalah, Dan ketahuilah, itulah sebenarnya sebaik-baik bekalan untuk dibawa pulang kembali kepadaNya.


"Dan berbekallah kamu, sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah takwa"
(Al-Baqarah, ayat 197)


Rezeki kerja Tuhan, semua dapat.

Assalamualaikum. Sihat semua? Mudah-mudahan sihat. Di sebabkan tengah semester break, sebenarnya dah nak habis dah pun. Hehe. Entah kenapa baru teringat nak update. Kau buat apa je Nadia cecuti ni sampai lupa, ceh. Nak cari idealah, tapi sampai kesudah tak tershare :D Konon.


So ya, this time nak update short post je. Pepanjang nanti takda siapa nak baca :P


Memang ada orang yang bila tidur dalam kelas pun boleh pandai bangun bangun jawab soalan cikgu.
Memang ada orang yang tak payah kerja pun semua benda dia ada sebab bapak dia kaya.
Memang ada orang tak payah susah susah sebab dia pandai ini pandai itu.
Tapi di sebalik semua tu, it still takes struggle kan. Dan paham kan? Allah itu adil. Tu rezeki dia. That's it. Takpayah pertikaikan apa-apa. "Dia genius boleh aaaa. Dia cantik boleh aaaa. Dia cenggini boleh aaa."

OKAY STOP IT--

Well. Why you want to give up and stop fighting for what you want because everyone else has it: kadang kadang kita tak tahu what it takes for that person untuk dapat what they want. 

If kita nak pandai jugak, belajar lah. Kalau kita nak duit poket lebih, use whatever you have untuk berbisness ke walaupun jual gula-gula sekalipun. If you want to be happy, learn to be happy. Simple kan.

Fight for what you want. Dan kalau tak sedar, that's what Allah wants us to do. Fight for it. To make sure kita deserve it. And it is really worthy. 

You know that moment bila kita dah 3 hari 3 malam tak tidur sebab nak siapkan assignment to make sure its perfect, well at least almost.
Dan lecturer happy with our work, dan perasaan bila lecturer kata good job? Yes that feeling. Betul tak? Macam itulah nanti feel dia. Seriously.
Atau kita berbisness untuk cari duit poket. Dan bila dapat untung plus customer bagi feedback best dan kita happy sebab they are happy. That satisfaction punya perasaan? Yes. That one. Haa lain pulak feel dia.

Tuhan bagi bonus. 
Dan ingat, if you've fought habis-habisan dan things don't turn out macam apa kita nak. Jangan give up. Jangan meroyan. It happens. Kita relax je. Buat lek buat peace :D
Sebab Allah tahu. Kita deserve something bigger. Sebab paling best bila saat dah jatuh tergolek rasa hidup gelap dan kita tetap move on dan cari nur. Cari light. 


Bila jumpa, itu perasaan paling. "Allah maha besar. Terima kasih ya Allah."


If you want to be happy, learn to be happy.



Renungan buat aku dan engkau.

Hello gais, assalamualaikum. Sekarang jam 1.36 am, Sabtu 16May2016 bersamaan public holiday Satu Malaysia. Yeay! Hahaha. Macam bosan pun ada. Baik aku update belog yang dah lama berhabuk ni. Confirm engkorang tunggu apa next update dari aku kan. Baik mengaku! :p

Macam ni, let's read okay.


Everyone has their own problem, and dalam pada kau sibuk-sibuk curse sini sana pasal betapa what the fish nya problem kau hadapi, selitkan rasa bersyukur sebab semua orang patut tahu, setiap benda ada hikmah bukan? Setiap benda best jadi pada kau, mesti akan ada benda buruk jadi sebab itu adalah LIFE. Kalau kau harap semua benda jadi senang, otak kau gila tak berkembang. Serious ni.

Be grateful sebab apa? Sebab semua masalah dan ujian yang Allah bagi, besar gila yang kau rasa stok nak bunuh diri, nak lari rumah makan racun tikus, eh! hahaha memberontak kacau study apa kejadah tu, every single problem makes your heart stronger. And it is true. Lagipun, kau kena bersyukur sebab kau kena percaya lepas apa problem yang jadi pada kau, akan diselangi dengan benda best.

Like someone remind me everyday, 

''You chill up okay? Nadia tahu kan, bila Nadia ada problem besar mana pun, inshaAllah benda best akan jadi.  Mesti, Allah kan tahu everything''.


Amin amin amin ya rabbal 'alaamin! Yes, thank you 

Thank you for reminding me. And setiap kali kau wonder kenapalah susah sangat ujian yang Tuhan bagi pada kau ni, apa kata kita set mind yang kita bertuah. sebab Allah tahu kita kuat. Allah nak uji betapa kuatnya kita and Allah nak kita lagi jadi kuat. Haa gituh. Sebab Allah sayang kita lah kan. KITA kena ingat tu. Ye, aku tengah cakap untuk diri aku jugak lah ni, that's why aku bermonolog dekat belog aku.

And I read this, and aku rasa aku nak share sebab bukan semua orang hidup senang. Akan ada setiap chapter hidup kau, kau akan diuji dengan masalah. 

Firman Allah Swt yang bermaksud: “Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (ujian) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam ujian) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: “Bilakah datangnya pertolongan Allah?” Ingatlah,sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.” – Surah AlBaqarah : Ayat 214

Setiap apa yang buruk jadi pada kau, jangan sekali nak salahkan takdir. Jangan putus asa der and mintak pertolongan daripada Allah. Untuk diri aku sendiri supaya setiap kali masalah walaupun kecik, jangan give up, dont stop hoping, dont stop believing, and don't stop praying. Itu penting. Mintak Allah ampunkan dosa, Mintak Allah tingkatkan imaan supaya tak buat kerja lagi bahalol dan mintak Allah kuatkan hati, diri kau sendiri.

Aku taknak putus asa walaupun ada satu tahap, aku akan just sit down dan mintak Allah tabahkan hati aku yang lembik macam jeli ni. Sebab aku taknak aku miss benda best yang akan jadi pada aku lepas aku dah tempuh ujian yang Allah bagi. Dan aku takda reason untuk give up sebab aku boleh ubah benda itu dan aku masih ada keluarga dan kawan-kawan yang sayang aku, mungkin aku tak berguna dekat semua tapi cukuplah kalau aku tahu aku berguna dekat cuma satu makhluk bernama manusia.

Jangan putus asa sayang sayang ku. Walaupun aku pun sama macam orang lain. Ye aku akan menangis, sepuas-puasnya dan lepastu aku akan duduk dan cuba berfikiran waras dan enjoy balik hidup aku. sebab sayang kalau hidup aku just bazir untuk keluarkan air mata, Sayang, air mata tu mahal. Tapi aku percaya, gelak tawa tu lagi bagi impak yang besar. Tak ke indahnya hidup bila sebab gelak tawa kau, orang lain rasa terhibur sekali? And and and and mana lagi best, kau ada masalah and advantage kau hadapi masalah tu kau akan jadi lagi stronger and inshaAllah dosa kau dihapuskan, DARIPADA kau ada masalah, kau lagi buat benda bodoh macam lari rumah ke which is kau dah menyusahkan orang lain.

“Tiada seorang Muslim yang menderita kelelahan atau penyakit, atau kesusahan hati, bahkan gangguan yang berupa duri melainkan semua kejadian itu akan berupa penebus dosanya.” –Hadith riwayat Bukhari dan Muslim.


Allah itu sangat maha adil. Jap, aku nak touching boleh? Okay jangan nak mengada. Nadia,jaga macho. Hahaha :D Tak, kalau kau nampak orang tu happy tak semestinya dalam hati dia pun happy. Bagi aku, aku rasa tak best bila bawak-bawak sakit tu sedih tu dan jangkitkan pada orang lain. Kan kan kan kan kan kan kan kan CUKUP.

By the way, maaf andai aku ada  salah cakap, maaf andai aku merepek sorang-sorang. Aku kan suka bebel soghe soghe -_- tapi, i meant it tau :) Aku takkan sempurna. JAUH JAUH JAUH. Tapi aku cuma perempuan comel lote :D Eh, okay aku cuma perempuan yang tengah belajar dan aku bersyukur ada orang yang sentiasa remindkan aku. Sungguh 


P/S : KAU dia atas merujuk kepada setiap manusia di atas bumi ini, especially buat diri aku sendiri. Wallahua'alam.


Hati manusia, Allah yang jaga.



Hola hola, assalamualaikum gais. Tiba-tiba rindu nak menulis. Di sebabkan tengah semester break, kita update juga lah buat tatapan semua. Gituh :D

------------------------------------------------------------------------


Hati orang ni, kita tak boleh jangka. Macam hati kita jugak. Kadang-kadang kita tahu apa yang kita nak, kadang-kadang taktahu. Sampai kadang-kadang memang rasa, Allah je yang tahu apa dalam hati kita, mahupun orang lain.


Hubungan Allah dan hubungan kita dengan manusia memang akan berkait.
Bila hubungan dengan Allah betul-betul elok, inshaAllah hubungan dengan manusia takda masalah. Trust me. Gue tak bohong sama lor :D Dekat sini, bukan lah kata takkan ada orang tak suka kita. Takkan ada orang yang boleh sangka buruk or buat jahat pada kita. Tapi, ianya hubungan/layanan kita terhadap orang: Cara cakap, cara layan, mudah maafkan/minta maaf, mudah berterima kasih. Segala yang ma'ruf tu lah. Mungkin kita ada TERbuat salah tanpa sengaja. Ada hati TERsakit atas kata/kata atau perbuatan kita.



Andai tahu, ringankan je mulut untuk mintak maaf. Allah tahu hati siapa benar-benar ikhlas dan bila Allah dan kita ada hubungan yang baik, Allah akan permudahkan. Mungkin orang yang buat salah dengan kita akan terbuka hati. atau orang yang kita terbuat salah tu, kita turunkan ego untuk meminta maaf. Bagi setengah orang, mungkin niatnya baik tapi cara salah. Bila cara salah, bukan hati takmahu terima, tapi hati kita tersilap menilai hati orang. Senang-senang berkata kasar, senang-senang berkurang ajar, senang-senang bagi layanan "Eh i know better, kau tahu apa, kau buat salah, aku yang betul. Jadi walau cara aku salah, tapi niat aku betul, jadi kau kena terima je. There's now way lah nak mintak maaf."

Tak, tak jalan macam tu.


Dosa dengan Allah, andai bertaubat, Allah ampunkan InshaAllah. Dosa sesama manusia? Kalau betul dia terasa dekat hati. Boleh kena virus hati kita juga. Mungkin dia ada buat salah tapi masa yang sama, kita dah buat salah, tapi taknak mengaku/taknak mintak maaf. Biar kita jadi orang yang minta maaf dan maafkan. Allah kan tahu semuanya. Allah kan tahu hati kita. Jadi takkan pernah rugi untuk berhati hati. Kita hidup bermasyarakat. Kalau susah nak tolerate dan respect, susahlah jugak dapat dekat kita. Kalau Allah nak bagi cash, senang je nak bagi orang buat balik dekat kita. Tapi itu pun kira okay. Kalau kena kat akhirat? Na'uzubillah.


Mintak pada Tuhan. Jaga lah hati aku, hati dia, hati semua. InshaaAllah DIA pemudahkan segala urusan atau niat kita pada seseorang. Orang boleh kata, boleh caci. Boleh suka-suka je sebar fitnah melulu macam habis tahu segalanya. Macam memang sedara dah. Tahu setiap perkara yang berlaku dan apa yang difikirkan. Tapi itulah, hati orang. My supermom pesan, Allah yang pegang. Allah yang jaga. Jadi perlindungan tu mintak dekat siapa? Yes DIA. Ada satu masa, bila orang yang kita berbuat baik tu tak buat benda yang sama, kita rasa macam "Eh serious malas nak jadi baik dah dekat dia, sumpah malas. Sakit hati!" Tapi bila fikir balik, kalau dia beri tahi pada kita, dan kita beri balik, kita lagi takda 'aqal. Walhal, segala yang baik tu Allah tahu. Bukan dia, Allah akan bagi balik. Kalau tak dunia, dekat akhirat. Mungkin dua-dua. Mungkin bukan orang tu tapi Tuhan bagi orang lain yang kita tak pernah sangka yang akan buat baik sangat pada kita. Rezeki. Kita bukan tahu dari ceruk mana nak datang. Kan?



Berterima kasih. Kadang-kadang bukan tentang berkira. Tapi setiap manusia, suka bila dihargai. Rasa jadi manusia berguna atas muka bumi. Magic. Besar mana pun seseorang itu buat, bila dapat ayat ringkas je. "Terima kasih", cukup. Cukup rasa dihargai dan lagi rasa tergerak hati tu untuk buat sesuatu. Ikhlas tu makin rasa kuat. Lagi rasa senang hati.

Macam setiap inci setiap perkara walau kecil mana pun Allah bagi, bila kita tengok setiap bucu hidup kita, bila bersyukur. Allah bagi lebih. Kan? Syukur, bukan hanya kata-kata tapi minta pada Tuhan dalam doa. "Jaga hati aku. Jaga akhlak aku. Andai diberi kelebihan walau pun satu, izinkan hati aku bergantung hanya pada yang SATU." Jadi khalifah yang berguna. Solat, tiang. Mungkin kat dunia, ada orang ada segalanya. Diaorang kata chill. Tapi bila tetibe rasa tak tenang terus kata hidup ni tak adil. Semua benda tah apa apa. Terus salahkan takdir. Terus rasa nak mati. Padahal, waktu Tuhan bagi segala yang kau minta, ada sujud dan hargai pemberian DIA? *Hah setepek kena*

Aku dengar mak dengan kengkawan dia borak. Aku ada kat situ sebagai pendengar, pemerhati. Hehe  macam mana orang-orang yang hebat, yang banyak berbakti pada masyarakat, popular, kaya raya, semualah ada. Tapi, hati tak tenang. Hm. Ha'ah, Jauh. Tiada Tuhan dalam hati. Tahu Tuhan tu ada. tapi tak pasti. Like krik-krikk sampai ke sudah. Jadi hubungan hati dengan hati dengan YANG MAHA ESA tu, tiada permulaan. Maka tiada pengakhiran. Hati asyik meronta, "Aku dah buat segala perkara baik, tapi masih hati tak tenang. Rasa semua serba tak kena." "Allah je tahu siapa yang benar benar MENCARI hidayah." Manusia lain nampak orang tu sedang cari hidayah. Tapi well, Allah je yang tahu.

lagi sekali.

Kira pemberian, bukan ujian. Orang ada macam-macam. Orang bukan sempurna. Orang kadang-kadang lupa. Dan orang tu kita pun sendiri. Takboleh nak expect semua yang kita sangka orang akan buat. Macam kita pun, bukan kita buat yang orang expect kan. jadi, bagi yang terbaik.  Seboleh-bolehnya jangan cari pasal dengan orang kalau "pasal" itu kita tak suka orang buat dekat kita. Nak menangis ke apa, menangis je. Sebab kadang-kadang menangis bukan sebab lembik, tak kuat. tapi sebab kuat tu lah. Kita menangis dan adu pada Tuhan instead of meroyan and sebar pada semua orang. Masalah kita pun sebenarnya, bukan semua orang faham. Tup tup disalah ertikan pulak. Biarlah orang nak assume apa, dari terbuka aib diri sendiri dan orang lain. At the end, truth will reveal. Allah janji. Ingat ni je, apa-apa yang Allah bagi. baik buruk. Kalau kena cara kita tangani, Allah upgrade Iman kita. Susah? tahu. but well, tak susah tak bernilai. Ye dok?



" How wonderful is the case of the believer ( orang-orang yang beriman). There is good for them in everything and this applies only to a believer. If prosperities ( good thing) attends him, he expresses gratitude (grateful) to Allah and that is good for him. And if adversity (bad thing) befalls him, he endures (face,handle) it patiently and that is better for him." -Riwayat Muslim.

Sebak. Aku memang orang biasa. Yang ada masa lampau, ada salah silap tersilap. Yang aku rasa macam aku memang harap aku tak pernah buat this and that. Tapi kalau takda lampau, takdalah sekarang dan akan datang. Kan? Bila tengok kelebihan orang lain, ingat. Kita pun ada. Bila tengok kesusahan kita, ingat, orang lain ada lebih teruk.


Cakap pasal Palestine. Kerap aku dengar lagi-lagi orang yang ke sana. Walau ujian mereka tak terkira. Senyum masih di muka. Layanan baik masih diberi hati terbuka. Well, semestinya. Sebab diaorang ada Allah dalam hati mereka. Ini yang kita kata, mungkin tak kenal tak pernah jumpa. tapi aku jatuh cinta pada mereka. Itu yang kita kata orang yang kuat. Thought yang datang dan rasai, ini yang betul-betul kita kata orang yang indah. Terima dan redha , hati diaorang tenang. Bukan tak risau, tapi itu yang kita boleh panggil, kehidupan. Hati diaorang hidup, indah. Ya AllAH.



Better late than never. 

Kadang-kadang bila kita minta sesuatu untuk dimiliki pada Tuhan dan diberi hint itu bukan terbaik untuk kita, mungkin dah tiba masa minta miliki hati yang Redha dan minta hanya yang terbaik dariNYA.

P/S: Aku menulis bagi peringatan pada diri sendiri juga sebab aku manusia biasa. Nak jadi yang lebih baik takkan nak sendiri je. Sharing is caring. Tulis berdasarkan pengalaman diri sendiri dan orang sekeliling. Macam yang dikata, "hati orang, lain-lain" kan *Senyum*

Redha itu ikhlas. Pasrah itu menyerah.

Assalamualaikum wbt gais. 

Sekarang pukul 4.00am, 23nov2015. Dari tadi tak boleh nak lelapkan mata. Mungkin banyak fikir nak masuk semester baru. Hahahaha. Entah apa-apa alasan. Btw, korang doakan aku okay? Mudah-mudahan urusan kita Allah permudahkan hendakNya.


Malam ni tiba-tiba macam nak confess something. Sebenarnya banyak benda aku pendam. Setail aku memang jarang nak share dengan orang selagi boleh simpan sorang-sorang. Orang lain pun ada problem sendiri, takkan aku nak sibuk share problem aku dengan orang kan. Sendiri lah pandai handle. Dah besar kot :D 


Fikir punya fikir, aku nak create satu notes untuk di kongsi dengan korang semua. 

Layannnnn. Zasssss!







Mesti nak tahu apa itu redha, dan apa itu pasrah kan? Eh eh, tak sama okay. Totally lain!


Apakah yang dimaksudkan dengan redha? Redha ialah menerima dengan rasa tenang tanpa ada rasa kecewa atau tertekan dengan apa yang diberikan oleh Allah kepada  kita baik berupa hukum dan peraturan qadha' mahupun sesuatu ketentuan daripadaNya. Sebenarnya, sifat redha ini adalah daripada sifat makrifah serta mahabbah kita kepada Allah Taala untuk mendekatkan lagi diri kita kepadaNya. 



Tahukah kita? Redha Allah kepada hambaNya adalah berupa tambahan kenikmatan, pahala malah ditinggikan lagi darjat kemuliaan kita. Sedangkan redha seorang hamba kepada Allah bererti kita menerima dengan sepenuh hati setiap ketetapan dari Allah yakni dengan melaksanakan segala perintahNya serta menjauhi semua laranganNya. 


Ketetapan ini mestilah diterima dengan cara bersyukur ketika mendapat kenikmatan dan bersabar ketika ditimpa musibah. Pada masa yang sama, kita perlulah berusaha untuk mengubah segala ketetapan yang kita rasa tidak baik untuk diri kita. FirmanNya : 


"Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri."


Takat ni faham kan untuk maksud redha? Continue.


Apa pula yang dimaksudkan dengan pasrah? Pasrah sebenarnya mempunyai sama maksud dengan redha cuma bezanya pasrah ialah kita menerima kenyataan dengan begitu sahaja tanpa ada usaha untuk mengubahnya. 




Jadi, inilah bezanya antara maksud redha dan pasrah yang mana masih ramai orang yang confius dan taktahu. Benda ini sebenarnya boleh mengakibatkan timbulnya persepsi yang salah mahupun pandangan yang serong terhadap makna ayat-ayat yang memerintahkan untuk kita bersikap redha terhadap segala yang Allah sudah tetapkan. Dengan kata lain pasrah akan melahirkan sikap fatalisme sedangkan redha melahirkan sikap optimistisme.


 
 




Ingatlah bahawa setiap kesusahan dan cabaran yang kita hadapi merupakan sumber kekuatan kita. Mengapakah begitu ? Hal ini demikian kerana setiap kesusahan itu menjadikan diri kita lebih tabah dan kuat untuk menghadapi masalah yang mendatang. Jadikan setiap kesusahan, keperitan serta halangan sebagai batu loncatan kepada kita untuk mengubah paradigma kehidupan kita. 


Andai jatuh, bangkitlah semula. Tabahkan diri dengan segala mehnah dan tribulasi. Janganlah terus mengalah dan menyerah diri. Jadikan segala takdir yang telah tersurat ini sebagai penguat diri. Ingatlah, Allah sentiasa bersama dengan orang-orang yang bersabar. 


Wahai hati-hati, tabahlah. Bersyukurlah dengan segala mehnah ini. Ada rancangan yang lebih baik  sudah di sediakan. Just wait and see. Sesungguhnya Allah Maha Menyayangi hambaNya yang tidak bersedih malah bersabar dengan tribulasi hidup. InsyaAllah. 

Isu Palestine hanya bermusim?


Assalamualaikum warahmatullah.

*Lambai-lambai tangan sambil tersenyum tayang gigi* Itu tanda muka nak coverline. Yelah, dah bertahun ke berbulan tah tak update langsung blog. Bajet femes aa kau ni Nadia? Heh. Kesah pulak. Memana yang rajin follow Nadia, mesti ada yang rinduuu ni. Kann kann. Jangan tipu k. Ni bulan puasa (^_^)V Eh, sebelum tu nak cakap, Salam Ramadhan Kareem geng! Moga Allah permudahkan urusan ibadah kita bersama sepanjang bulan Ramadhan tahun ini, inshaAllah. 

Back to topic, Sekarang ni satu dunia sedih, berduka, risau, atas isu Palestine di serang Israel. Kan. Ke ada yang tak ambil port? Kau jangan, saudara Islam kita dekat sana sedang bermatian, kau buat bodoh pula. Mentang-mentang Malaysia masih aman. Kata kauuuuuuu. Tolong concern sedikit boleh? Tak suruh pun pergi sana, tunjuk hero bawa senapang ke apa ke, cukup kita semua titipkan doa buat mereka di Palestine. Hm. Isu Palestine ini bukanlah takat untuk di gembar-gemburkan sekarang. Kita bersungguh-sungguh update itu ini, tetapi sampai bila-bila kita perlu ambil tahu. 


Mengapa? Mengapa isu Palestin hanya bermusim? 


Ia hanya jadi bualan apabila digembar-gemburkan? Ia hanya dipedulikan apabila serangan musuh semakin mengganas? Mengapa jadi begitu? Bukankah mereka saudara kita? Mereka juga muslim seperti kita? Mereka manusia seperti kita, bukan robot yang hanya berlakon. Hidup mereka, tidak pernah sunyi dari dentuman bom api, rintihan ibu kehilangan anak, tangisan anak kematian keluarga. Tiada sesaat untuk bahagia, tiada masa untuk ketawa. Kesedihan menjadi teman. Kesusahan itulah kehidupan mereka. Mereka tidak kenal erti senang, mereka tidak tahu apa itu keseronokan. Mereka tidak mampu tersenyum gembira, tiada yang membahagiakan jiwa mereka. Mereka lapar, tidak tahu nikmat kenyang, mereka penat, tidak memahami erti nyenyak. 


Bagaimana pula kita? Jauhnya jurang perbezaan antara kita dengan mereka. Temanku, kita hidup penuh kesenangan. Kita mampu ketawa dan berseronok. Kita dapat tidur dengan nyenyak. Kita berpeluang menatap wajah ibu, kita ada masa berdamping dengan ayah, kita bahagia bersama keluarga. Apa yang kita hajati, pastinya kita akan miliki. Jika kita sakit, ada ubat, penawar kesakitan. Jika perut kita lapar, ada makanan yang dapat mengisi, malah kadang-kadang kita terlalu kenyang hingga membuatkan kita begitu lena dalam tidur kita. Bahagianya kita, senangnya hidup kita. Apa yang kurang, boleh ditambah. Ada yang rosak, boleh dibaiki. Pernahkah kita terfikir, bagaimana mereka saat kita menjamah makanan? Bagaimana mereka tika kita seronok bergelak ketawa? 

Bagaimana mereka hidup, kita senang tak berkesudahan? Adakah bersama mereka teman pembakar semangat? Adakah saudara pengubat kesedihan? Adakah minuman untuk hilangkan kehausan? Adakah makanan mereka hilangkan rasa lapar? Adakah ibu bersama anaknya? Adakah anak bersama keluarganya? Apakah mereka ada penawar kesakitan dan keperitan? Bagaimana hidup mereka sehari-hari? Mungkin kita terfikir apabila ada yang bertanya.. Mungkin kita peduli apabila mereka menjadi isu.. Mungkin kita bertanya apabila mereka jadi bualan.. Wahai teman, marilah sama-sama kita tanyakan pada hati kita, di mana rasa sedih kita tika anak Palestin merintih sayu? 

Di mana perikemanusiaan kita saat kita menonton kisah kehidupan mereka? Mengapa hati kita senyap tanpa perasaan? Mengapa tiada bicara walau hanya kalimah simpati? Mengapa kita pejamkan mata hati kita? Mengapa kita masih berdalih saat mereka perlukan bantuan? Apakah yang menjadi halangan untuk kita turut sedih saat mereka sedih? ..untuk kita rasa sengsara tika mereka kesusahan? ..untuk kita menangis saat mereka menangis? Pasti ada sesuatu terpaku di hati yang menyebabkan kita jadi begini... yang menyebabkan hati kita hilang rasa... mata kita kering dari tangisan... hati kita sunyi tanpa bicara, hanya berdalih semata-mata.. Mungkin kita terlalu sibuk dengan dunia kita, hingga kita lupa dunia mereka. Mungkin lakonan dan aksi artis merupakan sesuatu yang besar di mata kita, hinggakan rakaman hidup mereka kita pandang sebagai lakonan dan aksi semata-mata. Mungkin hidup kita sunyi dari dentuman bom, rintihan dan tangisan, membuatkan kita tiada apa-apa rasa untuk dikongsi bersama.. Tiada rasa sedih untuk kita turut menangis.. Tiada rasa simpati untuk kita turut membantu.. Tiada rasa tanggungjawab untuk kita munyumbang sesuatu.. Wahai insan, mengapa kita hanya tunduk membisu? Mengapa kita kelu tanpa bicara? Di mana usaha kita untuk turut membantu mereka yang memerlukan bantuan kita? Mengapa kita hanya mendiamkan diri? Peluang beramal di depan mata untuk siapkan bekalan hari kemudian. Andai hati kita tiada rasa, kejutlah ia untuk turut rasa.. 

Andai diri kita hanya kaku, pujuklah ia untuk berbuat sesuatu.. Kita tidak mampu mengangkat senjata, tidak juga membuat bom api, angkatlah tanganmu yang lemah itu, pintalah sesuatu dari Yang Maha Kuat, iaitu kekuatan dan bantuan dariNya.. Genggamlah penamu untuk kau menyeru agar manusia memahami, membantu dan menyebarkan sesuatu.. Jadilah hamba yang pemurah dengan mengorbankan sedikit dari wang poketmu.. Moga semua itu menjadi saham di esok hari.. Hari yang pasti kita temui, hari pembalasan amal kita di dunia ini. Sanggupkah kita pulang tanpa bekalan? Mampukah kita menjawab segala persoalan, andai anak palestin bangkit mempersoalkan hak mereka sebagai muslim? Kita juga muslim, apa usaha kita untuk membantu mereka, saudara-saudara kita? Sumbanglah sesuatu agar kita tidak pulang dengan alasan tetapi berupa bekalan, ikhtiar kita membantu mereka. -Kiriman daripada Nurul Izzah.






P/S- DOA ITU SENJATA ORANG MUKMIN. LUPA KAH KITA?

Berubah itu sakit kerana syurga kan manis.

Assalamualaikum warahmatullah. *lelambai tangan macam gaya artis* Segala pujian hanya bagi Allah dan selawat dan salam ke atas Penghulu Para Rasul, Sayyiduna Muhammad Rasulullah SAW Alhamdulillah, Allah masih beri peluang dan ruang kepada Nadia untuk terus berkongsi di ruangan ini. Lama sudah tak meng'update' blog ni. Perasan tak? K tahulah orang ni bukan femes blogger pun :p Hahaha Maaf kepada sahabat-sahabat yang menunggu sharing baru. Ececehhh. Setia menunggu tuuu. Jangan marah haa (^_^.)V 



Baiklah, kali ni macam mengetengahkan satu isu yang membelenggu umat Islam khususnya REMAJA iaitu berubah.
Berubah (B.M), Change (B.I), Taghyir(B.A), tiga perkataan yang berbeza tapi membawa maksud yang sama.. Dalam konteks dunia hari ini, ia lebih popular dengan istilah HIJRAH. Apa pula maksud Hijrah. Nah, Ulama' pecahkan kepada tiga pengertian.




Perkataan HIJRAH berasal dari bahasa Arab yang ertinya "meninggalkan sesuatu perbuatan" atau "menjauhkan diri dari pergaulan" atau "berpindah dari suatu tempat ke tempat yang lain. Menurut syariat, HIJRAH itu mempunyai 3 maksud:


1. Hijrah dari meninggalkan semua perbuatan yang terlarang oleh Allah. Hijrah ini adalah wajib bagi seluruh umat Islam berdasarkan Hadis Nabi saw:

"Orang orang yang berhijrah itu ialah orang yang meninggalkan segala apa yang Allah telah melarang daripadanya" (Riwayat Bukhary dari Abdullah bin Umar r.a)


2. Hijrah mengasingkan diri dari pergaulan orang orang musyrik atau orang orang kafir yang menfitnahkan orang orang Islam atau mempersendakan agama Islam.

Dan sungguh Allah telah menurunkan kepada kamu di dalam Al Qur'an bahwa apabila kamu mendengar ayat-ayat Allah di ingkari dan diperolok-olokkan (oleh orang-orang kafir), maka janganlah kamu duduk beserta mereka, sehingga mereka memasuki pembicaraan yang lain. Karena sesungguhnya (kalau kamu berbuat demikian), tentulah kamu serupa dengan mereka. Sesungguhnya Allah akan mengumpulkan semua orang-orang munafik dan orang orang kafir di dalam Jahanam (An Nisa : 140)


3. Hijrah (berpindah) dari negeri atau daerah orang orang kafir atau musyrik ke negeri/daerah orang orang muslim sekiranya mereka tidak berkuasa atau mampu untuk mengerjakan amal ibadah atau terpaksa melakukan perkara yg terlarang oleh Allah. Ini berdasarkan peristiwa hijrah sahabat sahabat ke Habsyah dan hijrah besar dari Mekah ke Madinah.


Bagaimanapun sekarang ini, Hijrah yang paling besar adalah hijrah meninggalkan larangan-Nya kepada melaksanakan perintah-Nya. Dan Hijrah inilah yang ingin ana ketengahkan. Ramai orang yang berhijrah selepas bermuhasabah diri terhadap dosa-dosa lalu tetapi ramai juga yang berpatah balik setelah berhijrah.  Antara alasan yang popular,'aku tak layak untuk jadi baik','aku tak mampu untuk berubah' dan lain-lain.. Allah, lemah sungguh pendirian. Tak kurang juga yang berhijrah  dan lepas tu disindir dan diperli oleh orang di sekelilingnya lalu berpatah balik. Ruginya! Hanya disebabkan beberapa patah perkataan, kita sudah jatuh tersungkur. Nadia bukannya nak merendahkan sesiapa, tapi itulah realitinya. Puncanya adalah hijrah itu bukan hijrah kerana Allah tetapi hijrah kerana manusia. Hijrah kerana inginkan pujian dan perhatian. 


Sabda Nabi SAW :"Bahawa sesungguhnya setiap amalan itu bergantung kepada niat, dan bahawa sesungguhnya bagi setiap orang apa yang dia niatkan. Barangsiapa yang hijrahnya menuju kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya kepada Allah dan RasulNya. Barangsiapa yang hijrahnya kerana dunia yang dia mahu mencari habuannya, atau kerana seorang perempuan yang dia mahu kahwininya, maka hijrahnya ke arah perkara yang ditujuinya itu."(Bukhari dan Muslim)



Hjrahnya adalah hijrah tanpa bekalan ilmu. Lalu Allah uji dengan sedikit ujian terus goyah dan kecundang. Tak salah berhijrah tapi isilah diri dengan pengisian yang berguna supaya dalamannya kental dan luarannya  hebat. Kalau tiada pengisian, hati menjadi kosong dan senang dipengaruhi oleh keadaan sekeliling. Akibatnya hati dan diri di jangkiti penyakit FUTUR @ PUTUS ASA. Rata-rata orang yang berhijrah hanya berhijrah Amali (perbuatan) sahaja tetapi pemikiran dan ilmunya masih di takok yang lama. Sebagai contoh, Nur berhijrah dan terus mengenakan tudung labuh dan jubah labuh tetapi kurang ilmu tentang syariat. Berpakaian hanya mengikut orang lain. Apabila disindir dan dipandang serong, hatinya menjadi resah dan tidak tahan atas semua itu lalu terus meninggalkan tudung dan jubah labuhnya. Inilah puncanya. Tiada ilmu sebagai perisai imaan, perisai diri. Hanya menjadi pak turut dalam bersyariat.





"Bajet soleh/solehah boleh kau","sejak bila kau jadi imam muda/ustazah pilihan ni","macam lah kau tu baik sangat" Itu hanyalah sebahagian daripada sindiran-sindiran yang bakal dihadapi oleh orang yang berhijrah. Oleh itu, persiapkanlah diri dengan ilmu dan pengisian supaya tak termakan dek kata-kata sindiran. Sungguh jalan yang dipilih ini bukanlah jalan untuk bersenang-lenang. Sesiapa yang memilih jalan ini bersiap sedialah untuk menghadapi mehnah dan tribulasi yang tidak mampu dijangka dan di bayangkan. Kadang-kala tribulasi itu datang dari keluarga sendiri. Keluarga tidak menerima penghijrahan pada diri. Sahabat menghina dan menyindir. Masyarakat memandang serong. Pelbagai ujian yang Allah aturkan. Jika kita kuat menghadapinya, pasti kita akan terus istiqamah. Jika lemah, pasti Futur. Amat rugilah bagi yang telah menemui jalan yang betul tapi berpatah balik dek kerana ujian daripada Allah. Bukankah kalau Allah sayang kepada hamba-Nya, Allah akan uji hamba yang di sayangi tu? La Takhaf wa La Tahzan, Innallaha ma'ana.


 

Yang paling penting, pastikan hubungan dengan Allah tidak terputus kerana untuk berubah dan berhijrah memerlukan kekuatan. Jadi, pastikan hubungan itu kuat dan mintalah kepada yang Maha Kuat. Jaga 'talian' yang menghubungkan kita dengan Dia iaitu solat. Merintihlah di malam hari, mintalah di dalam tahajjud. Pasti Dia perkenankan :')


Teruskan berjalan wahai hati-hati yang di sapa hidayahNya. Jangan pernah menyesal kerana memilih jalan Hijrah ini. Allah sentiasa dengan hamba-hambaNya yang benar. Teruskan berubah dan berhijrah. Bermujahadahlah walaupun sukar. Sungguh mujahadah itu pahit kerana Syurga itu sangatlah manis. Allah sentiasa bersamamu. Kadang kadang langkah ini tersungkur. Sakit atau tidak, itu belakang cerita. Bangkit balik dan jalan semula. Takut apa, Allah ada.